Liburan ke Banyuwangi, bisa coba hotel berbintang 4 yang satu ini

Liburan ke Banyuwangi, bisa coba hotel berbintang 4 yang satu ini
Siapa nih yang gak kenal Banyuwangi?

Kabupaten yangberjuluk The Sunrise of Java ini kini menjadi primadona pelancong lokal maupun mancanegara lo. Mulai dari api biru Kawah Ijen yang hanya ada dua di dunia (baca : https://bit.ly/2Bx0p74). ada juga hutan D'Jawatan yang katanya mirip hutan Fangorn di dalam Film The Lord of The Rings (baca : https://bit.ly/2Scf9Oe). Ada Teluk Hijau, ada Taman Nasional Alas Purwo yang ombaknya salah satu terbaik di dunia untuk surfing profesional, dan masih banyak lagi tempat unik dan asik di Banyuwangi.

Nah, hal yang paling penting saat berlibur tentunya perlu akomodasi menginap yang aman dan nyaman. Bagi kamu para traveller yang akan nikmati liburan di Banyuwangi dan ingin hotel berbintang, nih saya rekomendasikan Hotel Aston Banyuwangi Hotel & Conference Center.

Hotel Aston Banyuangi letaknya strategis banget, di Jalan Brawijaya (Ring Road) Kota Banyuwangi. Kalau dari Stasiun Kereta Api Karangasem sekiar 1.7 Km, dari Bandara Banyuwangi sekitar 18 Km dan bisa ditempuh 30 menit, dari pusat kota hanya 3.1 km saja, dari pusat oleh-oleh ada (Savana Cake 4,0 Km, Osing Deles 1,6 Km, Pelangi Sari 0,3 Km, dan Sun Using 1,1 Km). Tidak hanya itu, hotel ini secara geografis terletak didataran yang cukup tinggi, sehingga akan tampak jelas lokasi kota Banyuwangi dari atas hingga Selat Bali yang keren abis.

Untuk fasilitas Aston Banyuwangi kalau pengalaman saya, disana udah lengkap, ada pool, kamar yang nyaman, bersih, pelayanan yang ramah,  restaurant mewah dan enak juga masakannya, dan yang paling keren tersedia Suite Room lengkap dengan beattub.

Biar ndak penasaran, coba nih saya kasih tau beberapa fotonya dibeberapa spot yang saya ambil sendiri:

1. Kamar


2. Kolam Renang



3. Sukamade Restaurant
4. Lobby



Wisata banyuwangi selengkapnya klik
http://travelingyuk.com/wisata-banyuwangi/4420/

Pelantikan Pengurus Kopiwangi periode 2017/2019

Setelah ketua terpilih Beny Akhmat Saputra, S.Si dilantik pada 19 November 2017 lalu. Kini giliran jajaran pengurus Kopiwangi 2017/2019 dilantik oleh Ketua Kopiwangi di Sekretariat Komunitas Peduli Pariwisata Kabupaten Banyuwangi jalan KH. Wahid Hasyim Genteng Banyuwangi. Acara pelantikan berjalan lancar dan khitmat. Semoga kepengurusan 2017/2019 senantiasa semangat dan semakin membawa dampak nyata bagi perkembangan Banyuwangi. Selain itu, berbagai kegiatan Kopiwangi diharapkan bisa meningkatkan kualitas semua anggota. Pada kesempatan ini, juga diadakan diskusi singkat mengenai rencana program kerja yang akan dilakukan tiap-tiap bidang di Kopiwangi. 

(Dokumentasi 24 Januari 2018)










Happy Gathering

Untuk menyambut anggota baru. Kopiwangi mengadakan kegiatan happy gathering. Acara ini adalah acara kebersamaan dimana antar anggota lama dan baru saling berbincang santai seputar kopiwangi dan tanya jawab mengenai kopiwangi yang diajukan oleh anggota baru. Kegitan yang dimanajemen oleh divisi Kaderisasi ini dilaksanakan di Air Terjun Telunjuk Raung Kecamatan Songgon. 

(Dokumentasi 24 Desember 2017)





Aksi Galang Dana Bencana untuk Korban Banjir di Pacitan

Hujan lebat yang mengguyur wilayan Indonesia pada bulan November 2017 mengakibatkan sebagian wilayah mengalami banjir. Salah satu kawasan yang terkena dampak banjir dan cukup parang yakni di Kabupaten Pacitan dan sebagian daerah Istimewa Yogyakarta. Adanya bencana ini spontan menggugah tim Kopiwangi untuk melakukan aksi galang dana untuk membantu para korban bencana didaerah tersebut. Aksi yang dilakukan dari tanggal 02 Desember hingga 08 Desember 2017 ini menggalang donasi berupa dana langsung dari masyarakat. Beberapa lokasi yang menjadi fokus penggalangan dana adalah RTH Maron Genteng, Lampu merah Tembokrejo Muncar, Lampu merah jajag dan Pasar jajag, hingga lampu merah Rogojampi. 
Alhamdulilah berkat kerja keras tim dan berkat donasi dari masyarakat, terkumpul dana sejumlah Rp. 6.013.500,- (Enam juta tiga belas ribu lima ratus rupiah). Semua dana ini disalurkan ke Kabupaten Pacitan. Sebelumnya memang diperuntukkan untuk Bali (korban gunung agung) dan korban banjir di Yogyakarta. Namun karena situasi dikedua daerah sudah kondusif, dan di Pacitan masing sangat membutuhkan, maka total bantuan kita salurkan pada korban bencana banjir di Pacitan.

(Dokumentasi 02-08 Desember 2017)












Selamat Ulang Tahun Kopiwangi yang ke 4

Tidak terasa sudah 4 tahun Kopiwangi berjalan. Berbagai masalah, kebahagiaan, kesedihan, perbedaan pendapat, kerjasama tim, sudah dilalui bersama. Pada moment ulang tahun kali ini Kopiwangi mengambik tema kerjo bareng. Artinya kedepan segala program akan dilaksanakan secara bersama-sama dengan musyawarah mufakat. Moment ulang tahun ini juga termasuk momen bersejarah karena masa jabatan ketua Ach. Haris Efendy tepat berakhir pada November 2017 ini setelah menjabat selama 4 tahun. Berdasarkan sistem pemilihan ketua, terpilihlah ketua baru Beny Akhmat Saputra yang akan memimpin pada periode 2017 sampai 2019.

Ulang tahun kali ini bertempat di rumah anggota (Heru  Kurniawan) Desa Kesilir Kecamatan Siliragung.

(Dokumentasi 19 November 2017)

















Sempat bertemu meski sebentar

Siapa yang tidak kenal sosok Andang Chotif Yusuf??. Beliau adalah budayawan yang cukup produktif dan mulai dikenal masyarakat Banyuwangi sejak mencuatkan lagu Umbul-umbul Blambangan.  Namun, kini beliau meninggalkan kita semua, banyak sekali teladan yang patut kita contoh dari Beliau. Bahkan, saat tim Kopiwangi mengunjungi Beliau kala sakit, beliau sempat berkata bahwa tugasnya untuk Banyuwangi belum selesai. Ditengah sakitnya, beliau masih memikirkan tugas yang diembannya untuk kemajuan daerah ini.Selamat jalan Pak Andang, inshaAllah diberikan tempat yang mulia disisi-Nya. Amin ya Robbal Alamin.
(Dokumentasi 09 November 2017)

Coffee Processing Festival 2017

Acara Coffee Processing Festival 2017 yang digelar oleh disperindag kabupaten Banyuwangi  dihadiri oleh tamu undangan maupun masyarakat umum sebanyak 100 peserta. Semua peserta  mulai dari pekebun kopi, asosiasi barista Banyuwangi, pemilik usaha kopi bubuk, pemilik usaha cafe, maupun penikmat kopi berbaur menjadi satu saling sharing dan menyimak acara dengan detail. Pemateri pada acara ini diisi oleh Bapak Iwan pakar kopi dari Banyuwangi dan beliau adalah eksportir kopi Banyuwangi, serta Ibu Ninik Purwaningsih dari Puslit kakao dan kopi Jember.
Coffee Processing Festival 2017 membahas terkait budidaya, panen dan pengolahan kopi secara baik dan benar, tentunya acara ini sangat bermanfaat bagi kemajuan komoditi kopi di Indonesia secara umum dan Banyuwangi khususnya. Indonesia merupakan urutan negara penghasil kopi nomor 3 di Dunia, daerah yang turut ikut andil menghasilkan kopi adalah Banyuwangi. Banyuwangi memiliki kebun kopi cukup luas yakni terdapat ± 27 perkebunan yang dikelola oleh BUMN dan swasta dimana kopi di Banyuwangi merupakan peninggalan dari Belanda dan Inggris. Kopi Banyuwangi sebagian besar adalah robusta, tidak menutup kemungkinan bahwa jenis arabika juga mulai diangkat kepopularitasannya oleh Bapak Iwan pada tahun 2010, dengan ditanam dibawah ketinggian 800 mdpl yang mengasilkan cita rasa lebih ringan dibanding tanaman di ketinggian 1000 mdpl. Ciri rasa dari jenis kopi robusta memiliki rasa kopi yang strong sedangkan arabika memiliki rasa acidity (masam) yang fresh dan lebih fruity.
Acara kali ini cukup detail membahas kopi mulai dari hulu ke hilir, setiap proses penanganan kopi sangat diperhatikan demi mendapatkan cita rasa kopi yang berkarakter. Terdapat 3 metode yang digunakan dalam memproses biji kopi yakni Dry proses, Full wash, dan Semi wash/ Honey proses.
1.      Dry proses : setelah panen langsung dijemur dalam bentuk buah kopi/ kopi ceri/belum dikupas, atau dengan cara memisahkan antara biji kopi dengan kulit buah, biji kopi dipisah dan langsung dijemur, pemisahan biji untuk lebih mempersingkat penjemuran. Jenis kopi robusta lebih cocok diolah kering/Dry proses.
2.      Full wash : cara fermentasi Full wash : biji yang telah dikupas dimasukkan dalam air, biji yang dipakai adalah biji yang tenggelam dalam air. Proses selanjutnya biji kopi masuk ke mesin washer untuk pencucian, biji diputar di mesin washer karena proses Full wash memerlukan air yang banyak. Arabika lebih bagus diproses basah/ Full wash karena yang harus dicapai adalah taste yg clean dan unik. Jenis Robusta juga cocok diolah basah/Full wash.
3.      Semi wash/Honey proses : diproses dengan pelepasan biji dari kulit buah, kemudian langsung penjemuran tanpa pencucian. Pada metode lain fermentasi dilakukan dengan pencucian biji, namun metode Honey proses cara fermentasinya dengan memisahkan biji dan kulit kemudian langsung dimasukkan ke kotak fermentasi dan langsung ditutup. Honey proses warna biji lebih hijau karena langsung penjemuran setelah dikupas.
Adapun proses dari hulu ke hilir yakni:
  1. Pemetikan kopi  oleh pekebun kopi, pemetikan kopi yang baik adalah buah kopi yang dipetik dari pohonnya berwarna merah pekat.
  2. Pelepasan biji kopi dari kulit  buah.
  3. Fermentasi (Robusta fermentasi selama 24 jam, Arabika fermentasi selama 36 jam), fermentasi tidak boleh berlebihan, tujuan dari fermentasi sendiri untuk pembentukan cita rasa kopi. Fermentasi dilakukan pada metode Full wash dan Semi wash (Honey proses).
  4. Penjemuran atau pengeringan menggunakan para-para dari kawat ataupun bambu, penjemuran pada para-para sangat dianjurkan untuk hasil cita rasa yang baik dan pastinya kualitas kopi lebih bersih daripada biji kopi yang dijemur dilantai karena kemungkinan besar biji kopi akan tercampur dengan kerikil, pecahan lantai dan bahan-bahan lain yang akan mempengaruhi taste kopi tersebut, penjemuran bertujuan untuk menghilangkan lendir setelah difermentasi dan  akan menghasilkan green bean.
  5. Proses sangrai. Terdapat 2 proses sangrai yakni manual (dengan tungku penggorengan) dan mesin. Warna biji kopi yang baik setelah disangrai adalah warna kecoklatan, tidak gosong. Biji kopi setelah disangrai pada hari pertama sampai hari ke 4 menghasilkan rasa kopi yang baik dan berubah-ubah, hari ke 6 sampai 7 rasa masih stabil/tidak ada perubahan, pada hari ke 7 sampai seterusnya rasa tidak berubah/tetap.
  6. Penyimpanan lebih baik dalam bentuk biji kopi dibanding bubuk, karena penyimpanan dalam bentuk biji aroma kopi akan tetap awet dibanding bubuk yang aromanya cepat hilang.


Tujuan dari acara ini adalah memberi arahan kepada para pekebun kopi untuk melakukan penanaman sampai panen dan proses menjadi biji kopi pilihan yang baik dan benar, memberi arahan bagi barista agar melakukan proses penyeduhan dengan baik agar menghasilkan cita rasa kopi yang baik, karena rasa enak kopi tergantung pada barista, memperkenalkan kopi Banyuwangi sebagai kopi unggulan, memotivasi pengusaha pemilik usaha cafe untuk lebih mengunggulkan kopi Banyuwangi agar dikenal baik oleh masyarakat, dan memberi wawasan bagi penikmat kopi bahwa kopi bukanlah sekedar minuman namun alur proses yang detail perlu diperhatikan demi menghasilkan cita rasa yang dapat diterima oleh lidah penikmat kopi. (Mawadah Putri, tim Kopiwangi Gambiran).

Foto by: Putri Ratnasari, Mawadah, dan Franky